DISKONQQ bandarq, aduq, dominoq, bandar sakong, judi capsa Judi Bola Judi Domino Poker ModalQQ Terpercaya Meja13 adalah situs judi online game capsa susun Menangqq Agen bandar judi Adu Q Bandar DominoQQ Dan Adu Q Juga Bandar Poker Online Perkasa99 Situs Bandar66 Terbaik NikmatQQ Situs BandarQ Terbesar
Musimqq Bandar Sakong Dan Adu Q Juga Bandar Poker Online Terpercaya

Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak

Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak - Hallo Semuanya, Kali ini Bursa Cerita Sex, akan mencoba memberikan cerita dewasa Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak, Silahkan membaca dengan khusu biar Lendir lancar di buang hahahah...

Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak
Judul Cerita : Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak

lihat juga

Judi Bola Liga365

Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak

Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak
Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak

Sebut saja nama saya Bima. Ceritanya saat itu saya telah nyaris satu minggu sakit kepala, tdk seperti sakit kepala umumnya, saya cemas sakit kepala saya ini semacem vertigo lantaran sakitnya yg beneran tdk nahan. Alhasil, saya sangat terpaksa ke dokter buat check. Ya walau situasi kantong tdk mencukupi, namun kesehatan kan nomor satu.



Buat meriksain sakit saya itu, saya datengin RSUD kota saya yg jaraknya tdk terlampau jauh dari tempat tinggal. Ya umum deh yg namanya RSUD, pasti rame, penuh serta ngantri bukanlah kepalang seperti ingin ngambil beras murah.



Namun aktivitas ngantri saya sedikit lebih mengasyikkan waktu ini lantaran pas di depan saya duduk, yaitu meja resepsionis tempat tinggal sakit yg dibaliknya ada perawat yg lumayan cantik. Tadi sih cocok saya daftar buat berobat, saya teliti namanya, Jenny.



Perawat Jenny itu penampilannya umum saja lantaran masih tetap pakai seragam perawat komplit dengan topi kecilnya yg nempel di atas kepalanya. Kulitnya putih, rambutnya hitam pekat, tubuhnya lumayan sintal. Saya tdk dapat bayangin banyak lantaran saya tdk dapat simak pada bagian semua tubuh.



Seputar 30 menit nunggu, sembari liatin perawat Jenny yg lucu, tau-tau nama saya di panggil dokter untuk masuk ke ruang buat di check. Bergegaslah saya masuk ke ruang. Dokter yg meriksa saya cowok, telah tua, ngomongnya saja tdk terang. Agar demikian, tetep saja yg saya pikirin hanya Jenny yg di depan tadi. Duh, bagaimana ya langkahnya ngajak kenalan? Demikian yg saya pikirin sepanjang lagi di check si dokter.



Tdk sampai lima belas menit saya di check, sesudah dokter ngasih resep, segera saya keluar. Saat sebelum saya pulang serta tak menyia-nyiakan peluang, saya samperin saja meja Jenny dengan modal sebagian pertanyaan asal.



“Mbak, ingin bertanya dong. Itu bila ingin nebus resep obat dari dokter itu di mana ya? ” tanya saya, walau sebenarnya saya tau apotek tempat tinggal sakit ini di mana. Jenny yg tengah repot menulis di buku besar ini juga kaget dengan saya yg ajukan pertanyaan dengan mendadak.

“Oh, Mas keluar saja melalui pintu ini. ” Sembari menunjuk pintu di belakang saya,
“ Lantas belok ke kiri. Di ujung lorong, mas saksikan di samping kanan, ini apoteknya mas. ” Terang Jenny.
“Oh gitu ya, Mbak? ” Jawab saya, saya sok mikir jalan ke apotek, walau sebenarnya saya lagi mikirin buat nanya terlebih.
“Kalau tempat tinggal mbak, arahnya kemana? ” Bertanya saya ngasal sembari nyengir.

Jenny jadi tersenyum kecil. Senyumnya bener bener manis serta buat saya deg-degan gan.

“Rumah saya jauh, Mas. Sulit dijelasinnya, hehehe. ” Jawab suster Jenny sembari terkekeh kekeh.
“Terus bila jauh, Mbak pulangnya bagaimana? Ada yg jemput? ” Bertanya saya lagi.



Masih tetap dengan melempar senyum manisnya, Jenny menjawab “Biasa sih naik angkot mas, 2 x ubah. Tdk sulit kok. ”



“Oh gitu. Memang mbak pulang jam berapakah? Bila saya anter pulang, mau nggak? ” Sesudah nanya itu, saya baru ngerasa saya nekat banget.



Namun ya, jika juga dia tdk ingin, besok juga tdk bakal ketemu lagi, jadi saya tdk bakal malu malu sangat.



“Ah, Mas gak enak merepotkan, Mas. Mas juga kan lagi sakit. ”
“Udah sehat kok, Mbak. Mulai sejak tadi melihat Mbak pertama kalinya. Hehehe…. ” Jawab saya dengan sedikit gombal.



Jenny tak menjawab, cuma lihat catatan yg ada di mejanya sebentar lantas berkata,



“Kalau mau mengantar, saya nanti pulang jam 5 sore mas. ” Jawab Jenny sembari memberi suatu kertas kecil pada saya.
“Mas pulang saja dahulu, istirahat dirumah. ”



Demikian saya saksikan, nyatanya yg dituliskan di situ yaitu nomor telephone. Wah, jalan bagus nih. Demikian pikir saya. Saya bersiap untuk pulang dengan perasaan bahagia bercampur salah tingkah lantaran bingung tak tau mesti bagaimana nanti saat bertemu Jenny lagi.
Saya segera nyodorin tangan saya ke Jenny.



“Aku Bima… ” Ucap saya buat kenalan.
“Jenny, Mas… ” Jawab Jenny sembari menjabat tangan saya.



Singkat cerita, sore ini saya telah parkirin motor saya di RSUD buat nunggu Jenny. Dari jauh saya lihat Jenny jalan keluar dari gedung Rumah Sakit masih tetap dengan seragamnya, cuma ditambah sweeter berwarna abu-abu serta ransel kecil yg disangkutkan di bahunya.



Jenny melemparkan senyum manisnya demikian lihat saya yg berdiri disamping motor saya.



“Sudah lama ya, Mas? Maaf ya bikin menunggu… ” tutur Jenny sopan.
“Enggak kok, baru sebentar hehehe. ” Jawab saya sembari menyodorkan helm untuk dipakai Jenny. Selekasnya Jenny menggunakan helm itu.
“Mau segera pulang? Atau ingin kemana dahulu? ”
“Hmm, terserah mas saja. Saya tdk cepat-cepat kok. ” Jawabnya pelan.
“Kalau makan dulu, bagaimanakah? ” Bertanya saya.



Jenny cuma mengangguk. Selekasnya saya nyalakan motor serta pergi mencari rumah makan. Sesampainya di tempat makan, sangat banyak hal yg kita bicarakan. Dari mulai masalah pekerjaan, hingga kehidupan pribadi.



Dari percakapan itu, saya ketahui Jenny itu baru putus dengan kekasihnya dua bulan lalu, dan mantan pacarnya itu saat ini telah menikah dengan wanita lain. Saya tak menyangka, wanita secantik Jenny itu dapat ditinggal untuk wanita lain.



Hari makin sore serta gelap, yg nyatanya juga mendung. Kami berdua mengambil keputusan untuk pulang saat sebelum hujan turun. Jenny menuturkan arah serta jalan ke tempat tinggalnya yg nyatanya saya cukup hapal daerah itu. Saya secepatnya nge-gas motor bebek saya melalui jalan tikus yg saya tau agar dapat cepat sampai.



Beberapa ratus meter sebelum sampai, tanpa ada di beri aba-aba hujan deras pun turun. Sudah tanggung buat neduh. Pada akhirnya saya terobos saja ujannya walau baju saya serta suster Jenny juga basah kuyup.



“Duh, Mas. Terima kasih banyak ya mau ngantar saya hingga kehujanan. Maaf merepotkan ya, Mas. ” Kata Jenny demikian telah tiba di depan tempat tinggalnya.



Tempat tinggalnya tak terlampau besar, tampak asri dengan adanya banyak tanaman dibagian teras juga cat berwarna hijau yg menunjukkan kesan yg menentramkan.



“Gak masalah kok… Saya yg minta maaf lantaran naik motor nganternya, jadi nya kamu kehujanan… ” Kata saya sembari meringis kedinginan.
“Mas, singgah dulu yuk. Saya buatkan teh hangat serta pinjamkan baju buat mas. Jangan dipaksa pulang, masih hujan loh… nanti jadi tambah sakit. ”
“Gak usah ah, gak enak ah sama orang tempat tinggal… ” Jawab saya basa-basi.
“Tdk apa, Mas. Lagian saya tinggal sendiri. Yuk, mas. Masukin motornya. ” Kata Jenny sembari membukakan pagar tempat tinggalnya.



Saya juga mengambil keputusan untuk singgah sebentar sembari menanti hujan reda. Jenny mempersilahkan saya untuk duduk di ruang tamunya yg kecil tetapi bersih serta teratur rapi.



“Duduk mas, sebentar saya hambilkan handuk ya mas… ” Kata Jenny sembari berlalu.



Saya lalu duduk sambil melihat ke sekeliling, terdapat banyak photo saat Jenny wisuda. Tampak cantik sekali dengan kebaya serta toga. Juga terdapat banyak photo yg sepertinya adalah orangtua Jenny disamping photo wisudanya.



“Ini mas, handuknya… ” Jenny mencengangkan saya dengan memberi handuk berwarna biru tdk tipis untuk saya mengeringkan tubuh.
“Ini ada kaos bekas saya dahulu, tak begituu bagus, namun kelihatannya muat buat mas… ”
“Iya, terima kasih ya. Ohh iya, panggil Bima saja ah. Jangan panggil saya mas. Sepertinya umur kita gak jauh beda. Hehehe. ”



Kata saya sembari mengambil kaos dari tangan suster Jenny.



“Hehehe iya, Bima. ” imbuhnya.



Saya juga bergegas ke kamar mandi untuk bertukar baju. Sesudah usai, Saya kembali ke ruangan tamu. Waktu melalui satu diantara ruang, saya saksikan pintu yg tdk tertutup rapat. Maksud hati mau tutup pintu itu walau saya tdk paham ini kamar atau ruang apa. Kaget saya ketika saya lihat didalam kamar Jenny tengah bertukar baju.



Jenny yg terlihat cantik walau badannya terbalut seragam kerja, tampak semakin cantik tanpa ada busana. Rambut hitam lurus sepunggung membuatnya terlihat lebih anggun. Badannya yg putih sintal, pantatnya yg kencang serta payudara yg demikian menantang, bikin saya betul-betul segera berpikiran kotor. Celana saya juga makin tdk nyaman lantaran batang yg semakin mengeras. Takut Jenny tau saya ngintip, segera saya balik ke ruang tamu.



Saya segera duduk di sofa yg ada di ruangan tamu. Berusaha untuk tetap tenang serta sebisa mungkin untuk tidak salah tingkah atas apa yg baru saja saya lihat tadi. Jenny kembali dari kamar. Kenakan pakaian barong Bali berwarna ungu, dengan hotpants berwarna coklat tua dengan handuk yg melilit di kepalanya sembari membawa gelas diisi teh hangat.



“Ini diminum dahulu… ” Kata Jenny menyuguhkan minum, sembari duduk disamping saya.
“Iya, terima kasih ya Jenny… ” Jawab saya tersipu malu.



Saya ambil gelas serta minum teh sedikit. Coba-coba mencari bahan perbincangan walau yg saya bayangin hanya Jenny yg lagi saya entotin dengan liar.



“Hmm, Bima tadi ngintipin saya ya? ” Bertanya Jenny.



DHEG! Kaget bukanlah kepalang, saya bingung harus jawab apa.



“Ah? Nggak kok, memang tadi anda di mana? ”
“Di kamar, ngakuu deh, saya tahu kok. Tadi saya saksikan bayangan anda dari meja rias saya. Anda ngintip saya kan? ”



Selidik Jenny dengan suara sedikit lebih tinggi. Saya tertunduk malu, bingung serta tdk tau harus ngomong apa.



“Iya, Nin. Maaf ya, Tadi gak berniat. Tujuannya ingin nutup pintu, eh jadi jadi ngintip…. ” Jawab saya masih tetap sembari tertunduk.



Saya tdk berani lihat muka Jenny, sampai tau tau dia ngegeser duduknya agar semakin deket sama saya.



“Terus, hanya nginitip saja? Tdk ingin yg lain? ” Bisik Jenny di telinga saya.



Kontan aliran darah saya segera kenceng ke semua tubuh. Yg semula kerasa dingin, mendadak segera panas.



Saat itu juga tanpa ada basa basi saya lumat bibir mungil Jenny. Tangan kanan saya narik kepalanya agar ciuman kita makin kuat serta dekat. Nafas Jenny menjadi kencang tidak teratur. Jenny lantas narik handuk yg ada di kepalanya serta ngelemparnya ke lantai.



Ciuman saya turunin ke leher Jenny. Segera saja Jenny mengangkat kepalanya ke atas, seolah minta saya buat nikmatin lehernya. Baju barong Bali nya yg longgar, bikin saya makin leluasa untuk memasukan tangan serta ngeremes payudaranya yg telah dari tadi hanya bisa saya bayangin.



“Hmm, uhhhh Bima, pelan-pelan… ” Desah Jenny.



Desahan Jenny malah bikin saya makin terangsang serta ingin nikmatin tubuhnya dengan segera. Saya angkat pakaiannya, serta buka kaitan bra-nya dengan sekali tarik. Saat ini dua payudara bulat menantang, telah siap buat saya nikmatin.



Tanpa menunggu berlama-lama, saya hisap puting payudaranya sambil saya remes juga yg sebelahnya. Desahan Jenny semakin menjadi. Tanpa disadari, satu tangannya menjambak rambut saya cukup keras.



“Uuuhhhh, Bimaaa. Enak Bim…. ” Erang Jenny.



Puas meremas payudaranya, tangan saya berupaya untuk ngebuka celana Jenny. Serta tanpa ada butuh banyak usaha, lantaran Jenny juga tampak telah nafsu membara, suster cantik yg saya lihat tadi siang di meja resepsionis, saat ini telah telanjang bulet tanpa ada sehelai benang pun di depan saya, minta buat saya puasin.



Tangan saya dengan lembut ngusap rambut halus yg ada diantara selangkangan Jenny. Keliatannya cukup dirawat dengan baik. Terasa semakin basah mekinya Jenny. Saya selipin tangan saya di antara bibir mekinya, saya elus elus klitorisnya agar Jenny semakin mengerang serta kejang lantaran nikmat duniawi yg mungkin saja telah lama dia tdk rasain lagi.



Sebagian menit saya asyik ngorek meki Jenny dengan jari saya, Jenny narik rambut saya semakin kenceng.



“Arrrghh, Bima, saya keluar argggghhh saya keluarrrr…. ” jerit Jenny kecil.



Merasa ada cairan hangat dari dalam lobang kesenangan Jenny. Saat ini Jenny keliatan lelah serta sedikit terengah-engah. Tubuhnya penuh keringet, meskipun di luar hujan deras, namun ruangan tamu itu memang terasa semakin panas.



Jenny yg memejamkan mata sembari coba mengatur nafas lalu ngeliat ke arah saya.



“Kamu kok pinter banget sih, Bim? Baru pakai jari saja saya udah keluar. Bagaimana lagi bila gunakan itu? ” Kata Jenny sembari tangannya mencapai konti saya yg masih tetap ada di dalam celana.



Dengan gesit, ia buka kancing serta reseleting celana saya. Dikeluarkan Tongkat Sakti saya dari dalam sarangnya. Dengan tangan yg masih tetap ngeremes konti saya, lidah Jenny segera dijulurin ke bagian kepala konti saya.



Tak lama konti saya masuk seluruhnya ke mulut Jenny. Dengan pelan tetapi penuh gairah, ia naik turunin kepalanya agar konti saya yg ada didalam mulutnya merasakan nikmat tiada tara. Bener bener permainan yg ajib dari suster yg saya sangka kalem itu.



Waktu saya masih tetap asyik nikmatin sepongan dahsyat Jenny, dia ngeluarin konti saya dari mulutnya. Tangannya masih tetap ngeremes pelan konti saya, namun dia bangun serta coba buat duduk diatas saya.



“Kamu ada kondom gak, Bimma? ” Bisik Jenny sembari mengeluskan konti saya ke bibir mekinya.



Tanpa menjawab, saya segera ambillah di tas kondom berwarna hitam yg saya simpen buat berjaga-jaga lah. Lantaran sesuai sama kepribadian saya. Keliatan muka Jenny seneng banget demikian saya ngeluarin kondom. Di ambil kondom dari tangan saya sembari mencium bibir saya. Sejurus lalu dirobek bungkus kondomnya serta dipasangkan di konti saya dengan telaten.



Sesudah kepasang, Jenny semakin siap buat masukin konti saya ke mekinya. Saya hanya duduk sembari ngeliat apa yg dia lakukan ke konti saya serta bagaimana muka dia saat konti saya nyentuh mekinya.



Mata yg merem melek, serta desahan pelan ketika konti saya masuk sedikit demi sedikit ke meki Jenny. Mekinya basah banget, namun merasa sempit, mungkin saja lantaran telah lama tdk ada konti yg masukin.



Konti saya telah masuk seluruhnya ke dalam meki Jenny. Ke-2 tangan dia ngelingker di leher saya, serta tangan saya megangin pinggul Jenny sembari bantu tubuhnya naek turun diatas pangkuan saya.



“Aaahhh, Bimaaaa agghhh, aaahhhhh yess aarrgghhh…. ” Hanya ini yg keluar dari mulut Jenny yg keliatan nikmatin banget konti saya di dalam mekinya.



Saya coba untuk lebih konsentrasi sambil ngeremes serta ngisep puting payudara Jenny yg daritadi berayun naik turun. Saya hisap lagi putingnya masuk ke mulut saya, otomatis kocokan Jenny cuma dari panggulnya, tubuhnya dilewatkan diem agar saya dapat lebih menikmatin toketnya waktu dia lagi asyik nikmatin konti saya.



Nyaris 15 menit saya diposisi demikian, saya minta buat ganti posisi. Saya menyuruh Jenny buat duduk serta buka lebar kakinya. Saya taruh ke-2 kakinya di pundak saya, serta tangan saya yg telah siap ngeremes dua gunung cantik di dada Jenny. Konti ku saya masukin lagi pelan-pelan ke dalam meki Jenny sambil tangan saya pelan-pelan meremes payudara Jenny.



Desahan Jenny semakin keras serta semakin meracau tdk terang.



“Arrggg, Bima, masukin terus Biimmm, saya suka…. punya… ahhh…. anda Bim… arrrgggghhh…” Teriak Jenny demikian terlepas.



Saya genjot semakin cepet, sesekali saya kasih ciuman ke bibir Jenny agar semakin romantis tetapi tetap penuh gairah.



“Bima, saya keluar Bimm. Arrgggggg……… kamu kuat banget sih….. ”kata Jenny dengan nada yg agak gak jelas.



“Tahan sayang, saya juga ingin keluar…. ” Balas saya, sembari mempercepat lagi genjotan.



“Arrrggh sayang,, arrggghhh.. teruss aargggghh terussss…. ”



Saya rasakan tekanan yg sangatlah kuat dari konti saya, Sudah tak dapat ditahan lantaran remasan kenceng dari meki Jenny buat konti saya semakin tdk kuat buat berlama-lama lagi,



“Aarggggggggggghhh saya keluarr arrrgghhh… ” Jerit Jenny bersamaan dengan muncratnya pejuh dari konti saya.



Saya juga sedikit demi sedikit memelankan genjotan konti saya, sampai saya keluarin konti dari dalam meki Jenny.

Saat saya hendak berdiri mendadak Jenny megangin konti saya, dilepasnya kondom yg kepasang serta dimasukannya lagi konti saya ke mulutnya. Membuat saya ngerasa geli bukan kepalang, namun juga enak dalam waktu yg bersamaan.



Rupanya Jenny dengan penuh birahi bermaksud membersihkan konti saya dari sperma yg ada. Matanya yg melirik sesekali berupaya menangkap ekspresi muka saya saat dia ngehisap konti saya sampai bersih dari pejuh.



“Enak banget deh punya anda, Bimm… kuat banget lagi… ” kata Jenny sembari sambil mengocok konti saya.
“Punya anda meki nya juga enak banget, Nin… ” Balas saya sambil menundukan tubuh serta mencium bibir mungilnya.
“Nanti saya mau lagi ya…. ” Kata Jenny manja sembari meremas konti saya.



Kemudian, kami teruskan mandi berdua serta mengulangi aktivitas yg sama di kamar mandi serta di kamar tidur Jenny hingga tengah malam mendekati. Jenny memaksa saya untuk nginep di tempat tinggalnya yg nyatanya memanglah cuma dia tinggali seorang hingga sebagian minggu ke depan lantaran orang tuanya sedang berkunjung ke tempat tinggal kerabat diluar kota.



Sejak peristiwa ini, saya dengan Jenny resmi pacaran. Jenny yg tampak lugu nyatanya penggemar seks sama seperti seperti saya. Saya bersukur dapat dapet pacar seperti Jenny.


Demikianlah Artikel Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak

Sekian Blog Lendir Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak, Mudah-mudahan bisa membantu kalian yang sedang kesepian dan bisa menghantarkan tidur pulas hahhaha

Anda sedang membaca artikel Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak dan artikel ini url permalinknya adalah http://www.bursaceritasex.com/2016/12/bursa-cerita-sex-perawat-bispak.html Semoga artikel ini bisa bermanfaat.

Tag : , , , , , , , , , ,

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "Bursa Cerita Sex: Perawat Bispak"

Post a Comment